oleh

Wujudkan Trasnsparansi, Kapolri Luncuran Aplikasi Dumas Presisi

SAIBUMI.ID – Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo resmi meluncurkan aplikasi pengaduan masyarakat (Dumas) Presisi (Prediktif, Responsibilitas, Transparansi Berkeadilan). Dumas Presisi diciptakan untuk mewujudkan bentuk transparansi dan handling complain bagi masyarakat luas.

Adapun peluncuran aplikasi Dumas Presisi tersebut dilakukan saat kegiatan Rakerwas Itwasum Polri Tahun Anggaran 2021 di Gedung Rupatama, Mabes Polri, Jakarta Selatan, hari ini. Sigit meminta Dumas Presisi bisa dimaksimalkan dengan baik.

Polri menegaskan akan tetap mengklarifikasi terlebih dahulu setiap laporan dari masyarakat yang masuk.

“Ada berbagai macam pentahapan. Terutama untuk menghindari orang-orang tidak bertanggungjawab, tetap kita harus ada klarifikasi. Contoh seperti identitas. Kalau identitas tidak terpenuhi tidak bisa masuk tahap kedua. Semuanya harus bisa terklarifikasi,” ujar Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono, Rabu (24/2/2021).

Dengan klarifikasi tersebut, laporan yang masuk ke aplikasi Dumas Presisi bisa dipastikan bukan laporan bohong. Argo mengatakan aplikasi itu bisa diunduh di handphone masing-masing.

“Jadi laporannya bukan laporan bohong-bohongan atau fitnah, tapi yang sebenarnya. Saya yakin kalau masyarakat ada problem, melaporkan, nanti bisa dibuka itu di HP, nanti dicek ada Dumas Presisi itu kalau nggak salah bisa di-download melalui App Store,” terangnya.

“Itu bisa diambil dan untuk pelaporan, ada langkah-langkah, step-step yang dilakukan. Ada namanya identitas dan sebagainya, apa yang diadukan apa saja. Banyak, nanti ada Irwasum, Propam, dan PID Humas. Karena selama ini banyak yang melaporkannya satu-satu. Ada yang lapor ke Irwasum kasus yang sama, lapor ke Propam kasus yang sama, dan ada juga nanya perkembangan ke PID Humas. Makanya disatukan,” sambung Argo.

Selain itu, lanjut Argo, dengan aplikasi Dumas Presisi, masyarakat jadi lebih tahu sejauh mana perkembangan laporannya secara mudah. Sebab, perkembangan kasus akan selalu di-update dalam aplikasi tersebut.

“Kalau ada yang nanya perkembangan kasus, nanti kita bisa lihat ada SP2 tahap seperti apa, kita sampaikan. Jadi mempermudah masyarakat misal ada suatu kegiatan maupun laporan sejauh mana sih laporan saya,” ucap Argo.

Bahkan, jika merasa ada yang tidak beres dengan kinerja anggota Polri, masyarakat juga bisa mengadu melalui Dumas Presisi. Argo menjelaskan Kapolri Sigit sengaja menyediakan aplikasi tersebut supaya masyarakat bisa memberi gambaran bagaimana sosok Polri di mata mereka.

“Terus ada yang tidak pas dengan kegiatan-kegiatan kepolisian yang harus saya sampaikan pada polisi, oh silakan saja. Kita sengaja, Bapak Kapolri sekarang sengaja untuk membuat bagaimana masyarakat memberikan masukan sosok Polri seperti apa yang diinginkan masyarakat. Seperti apa sosok Polri yang diharapkan. Kalau Polri melihat sendiri dari internal semua pasti bagus,” bebernya.

Dengan demikian, Argo berharap masukan masyarakat bisa membuat Polri berbenah. Bukan tanpa sebab, Polri ingin berguna di tengah kehidupan rakyat Indonesia.

“Namun kalau masyarakat kasih masukan, sosok Polri seperti ini lho pak polisi, itu tentunya kita bisa berbenah, bisa introspeksi dan sebagainya. Kita berharap kehadiran polisi di tengah masyarakat sangat berguna dan dibutuhkan dan bisa menjadikan kualitas hidup masyarakat meningkat,” tandas Argo.

Sebelumnya, Sigit resmi meluncurkan aplikasi Pengaduan Masyarakat (Dumas) Presisi. Dumas Presisi diciptakan untuk mewujudkan bentuk transparansi dan handling complain bagi masyarakat luas.

Adapun peluncuran aplikasi Dumas Presisi tersebut dilakukan saat kegiatan Rakerwas Itwasum Polri Tahun Anggaran 2021 di Gedung Rupatama, Mabes Polri, Jakarta Selatan, hari ini. Sigit meminta Dumas Presisi bisa dimaksimalkan dengan baik.

“Maksimalkan aplikasi Dumas Presisi dan sosialisasikan kepada masyarakat, karena aplikasi ini merupakan wujud handling complain dan transparansi Polri dalam membentuk sistem pengawasan oleh masyarakat dengan cepat, mudah, dan terukur,” ujar Sigit melalui keterangan tertulis, Rabu (24/2).

News Feed