Kriminalitas

Warga Kecamatan Kranggan Dihantui Teror Tusuk Ban Mobil

hitamputih.co – ‎ Kepolisian Resor (Polres) Temanggung dan tim Jatanras Polda Jateng berhasil mengungkap teror pembakaran sepeda motor di Dusun Kalisalam, Kecamatan Ketitang, Kecamatan Jumo, Temanggung, kemarin.

Kini, muncul teror lain dengan sasaran mobil, yang menghantui warga di Kecamatan Kranggan, Temanggung.

Satu di antara korbannya adalah Hudha S Purwito (37), warga Dusun Kuncen RT 02 / RW 04, Desa Badran, Kecamatan Kranggan.

“Ban sisi kanan, depan belakang ditusuk menggunakan benda tajam. Depan ada dua tusukan, sementara di belakang ada tiga tusukan. Posisinya di bagian samping, tidak di bagian yang menapak tanah, itu yang aneh,” kata Hudha, Minggu (24/2/2019).

Menurut dia, perusakan itu diketahui pada Jumat (22/2/2019) sekitar pukul 06.30, saat mobil hendak digunakan untuk mengantar anak sekolah.

Ia memperkirakan, perusakan terjadi pada Kamis (21/2/2019) malam atau Jumat (23/2/2019) dini hari.

Pasalnya, pada malam sebelum diketahui kempes, mobil itu digunakan bersama keluarga berbelanja kebutuhan keluarga, sekitar pukul 19.00 WIB.

Selanjutnya, mobil diparkirkan di garasi pada sekitar pukul 21.00 WIB.

“Ketahuannya pas mobil mau digunakan, saya kaget kok bannya kempes depan belakang,” ucapnya.

Semula, meski mengaku merasa ada yang aneh dan janggal, ia tak berniat melaporkan hal itu ke pihak kepolisian.

Akan tetapi, saat mengetahui ada orang lain yang mengalami hal serupa, ia pun kemudian melaporkan kejadian itu ke Polsek setempat, Sabtu (23/2/2019).

Laporan pengaduan diterima oleh Aiptu Bambang Kristiyanto, selaku Kepala Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (Ka SPKT) III Polsek Kranggan. Dengan nomor ‎rekom pengaduan: Rekom/7/II/2019/Sek.Krg.

“Ternyata yang mengalami hal serupa tak hanya saya, tapi ada beberapa korban lainnya. Setahu saya, yang sudah laporan ke polisi ada tiga korban, dari cerita warga, ada beberapa korban lain yang memilih tidak laporan,” katanya.

Posisi sobek di ban mobil miliknya dan korban lain serupa. Yakni, menyasar ban di bagian roda yang tidak berhimpitan dengan tembok garasi.

Selain itu, garasi mobil yang diparkirkan tidak berada di garasi yang berpintu, atau rumahnya berpagar.

“Rata-rata mobil yang menjadi sasaran diparkirkan di garasi tak berpintu, dan rumahnya terletak di pinggir jalan raya serta tidak berpagar,” ungkapnya.

Usai laporan resmi ke pihak kepolisian, peristiwa ini mendapat atensi dari P‎olres Temanggung.
Menurut Hudha, Minggu (24/2/2019), Kapolres Temanggung, AKBP Wiyono Eko Prasetyo, beserta jajarannya menyambangi tempat kejadian perkara (TKP).

“Pak Kapolres beserta rombongan datang ke rumah langsung. Ia berharap, kasus ini segera terungkap, sehingga tidak menimbulkan keresahan di masyarakat,” kata dia.

Terpisah, saat dikonfirmasi, Kasatreskrim Polres Temanggung, AKP Dwi Haryadi, belum memberikan respon. Demikian juga dengan Kapolres Temanggung, AKBP Wiyono Eko Prasetyo.

Hingga berita ini diturunkan, pihak Polres Temanggung masih bungkam, sama sekali belum memberi keterangan.

 

Sumber : TribunJateng

Editor : AkW login by Polda Jateng

Related Posts

1 of 13,682